Facebook Twitter
okror.com

Kontraktor Mendapat Manfaat Dari Anjak Konstruksi

Diposting di Agustus 25, 2022 oleh Ron Mawhorter

Pengetatan pasar kredit telah sulit pada beberapa bisnis, khususnya industri konstruksi yang bertugas membangun rumah negara kita, fasilitas perusahaan, pabrik, apartemen, kantor, sekolah, jalan dan jembatan. Oleh karena itu, kontraktor dan sub -kontraktor secara keseluruhan masih dapat mengalami masalah arus kas -memenuhi gaji atau persediaan pembelian -selama Tahun Baru.

Dibagi menjadi tiga area dasar, konstruksi meliputi: 1) bangunan, termasuk kontraktor yang membangun perumahan, industri, komersial, bersama dengan bangunan lainnya. 2) Konstruksi Teknik Sipil di mana kontraktor membangun jalan, jembatan, jalan raya, dan terowongan, dan 3) kontraktor perdagangan khusus, yang fokus pada proyek -proyek seperti misalnya pertukangan kayu, lukisan, listrik atau pipa ledeng.

Pekerjaan konstruksi bukanlah struktur yang hampir baru, tetapi seringkali membutuhkan persiapan lokasi, perbaikan, pemeliharaan, atau perbaikan pada proyek yang matang

Industri ini mendukung arsitek, insinyur, inspektur, penilai, tukang batu bata, tukang kayu, kontraktor listrik dan drywall, kontraktor lantai dan ubin, dan juga perusahaan aspal, yang sebagian besar bisa mendapat manfaat dari faktor faktur hingga sangat membantu mereka mengelola selama masa -masa buruk.

Pekerjaan konstruksi sering dilakukan oleh kontraktor, yang fokus pada satu jenis konstruksi seperti misalnya baik bangunan perumahan atau komersial. Mereka bertanggung jawab atas pekerjaan lengkap, dan meskipun kontraktor umum dapat melakukan beberapa tugas memanfaatkan kru mereka sendiri, mereka sering kali subkontrak bekerja untuk kontraktor perdagangan khusus yang biasanya melakukan tugas hanya satu

Mereka mendapatkan pesanan karena pekerjaan mereka dari kontraktor, arsitek, atau pemilik rumah. Pekerjaan perbaikan hampir selalu dilakukan berdasarkan urutan langsung dari pemilik, penghuni, atau arsitek yang dipengaruhi oleh siklus bisnis ekonomi, industri konstruksi mungkin menghadapi perubahan tingkat bunga dan undang -undang pajak yang memengaruhi keputusan individu dan bisnis yang terkait dengan konstruksi. Perubahan dalam peraturan atau anggaran negara bagian atau lokal dapat menyebabkan konstruksi baru atau mungkin pekerjaan yang dibatalkan.

Telah ada peningkatan dalam anjak di antara kontraktor selama setahun terakhir, bahkan membantu memasok arus kas memiliki kebutuhan untuk membayar pemasok, memenuhi gaji dan asuransi pembelian, bersama dengan kompensasi pekerja. Faktor konstruksi memungkinkan bisnis untuk memperoleh dana yang didasarkan pada piutang saat ini, untuk memungkinkan mereka melakukannya dengan hal berikutnya dari suatu proyek, alih -alih menunggu sampai faktur dibayarkan.

Mengapa industri konstruksi menuai manfaat dari anjak piutang? Karena ketika anjak piutang dapat digunakan, sub-kontraktor, atau perusahaan konstruksi, tidak harus menahan diri untuk pembayaran sebelum memulai pada hal berikutnya dari suatu proyek, atau memulai konstruksi pada proyek baru. Dengan anjak piutang faktur, sub-kontraktor atau perusahaan konstruksi dapat mewujudkan perputaran cepat, dari 24 hingga 48 jam, pada piutang yang harus dipuji untuk tahap selesai dari proyek konstruksi. Dengan anjak piutang faktur konstruksi, perusahaan konstruksi, atau sub-kontraktor, dapat dibayar semalam untuk faktur piutang, yang meningkatkan arus kas dan meningkatkan kemampuan bisnis untuk segera memulai pada hal konstruksi berikutnya untuk setiap proyek.